MENGENAL BATIK KHAS BANYUWANGI


Batik Banyuwangi
Wisata Banyuwangi - Di Indonesia, batik sudah menjadi bagian dari budaya bangsa yang dipelihara dan diturunkan secara turun-temurun. Ada banyak jenis batik dan setiap daerah memiliki corak atau motif batik yang khas. Sejak 2 Oktober 2009 Unesco telah menetapkan batik Indonesia sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi.

Salah satu daerah yang memiliki kerajinan batik dengan motif khas adalah batik Banyuwangi.
Batik Banyuwangi merupakan sebuah perwujudan nilai estetika ragam hias khas Banyuwangi. Motif - motif batik yang tercetak pada batik Banyuwangi tidak hanya merupakan sebuah perwujudan estetika dari ragam hias namun juga memiliki nilai – nilai yang dianut oleh masyarakat Banyuwangi.
Semua nama motif dari batik asli Bumi blambangan ini ternyata banyak dipengaruhi oleh kondisi alam. Misalnya, Batik Gajah Oling yang cukup dikenal itu, motifnya berupa hewan seperti belut yang ukurannya cukup besar.

Batik Gajah Oling adalah motif batik yang paling tua. Motif batik Gajah Oling tidak hanya mengedepankan estetika, namun juga menggambarkan kekuatan yang tumbuh dalam jati diri masyarakat Banyuwangi.

Batik gajah oling khas Banyuwangi
Motif gajah oling
Motif Gajah Oling memang bentuk dasar batik Banyuwangi. Dari asal katanya, kata itu merupakan gabungan kata dari gajah, dan uling, yaitu sejenis ular yang hidup di air (semacam belut). Ciri itu berbentuk seperti tanda tanya, yang secara filosofis merupakan bentuk belalai gajah dan sekaligus bentuk uling. Di samping unsur utama itu, karakter batik tersebut juga dikelilingi sejumlah atribut lain. Di antaranya, kupu-kupu, suluran (semacam tumbuhan laut), dan manggar (bunga pinang atau bunga kelapa).

Sedangkan kalau dilihat dari arti katanya, gajah yang merupakan hewan bertubuh besar, berarti mahabesar. Sedangkan oling atau uling berarti eling, atau ingat. Sehingga Gajah Oling ini seperti mengajak kita untuk selalu ingat kepada yang mahabesar, kepada Tuhan.

Dari sekian banyak motif batik Banyuwangi, konon motif  Gajah Oling memiliki “tuah” atau kisah mistis. Sebuah mitos yang berkembang dikalangan masyarakat Osing, di masa lampau setiap keluarga pantang untuk membawa bayinya keluar rumah pada saat samarwulu atau saat dimana pergantian waktu sore menjelang petang. Karena disaat itulah diyakini para makhluk halus sedang hilir mudik dan dianggap berbahaya bagi anak-anak atau bayi tersebut. Jika terpaksa harus keluar rumah dengan membawa serta anak-anak atau bayi mereka, satu-satunya cara adalah dengan menggendongnya dengan jarit bermotif batik Gajah Oling supaya tidak diganggu makhluk halus. 

Keampuhan lain  dari batik Gajah Oling yang dipercaya masyarakat Osing adalah untuk menenangkan anak-anak bayi yang rewel atau menangis. Caranya dengan digendong menggunakan jarit bermotif Gajah Oling. Hingga kini masyarakat pedesaan khususnya para orang tua dahulu masih banyak yang meyakini bahwa Gajah Oling bukanlah sembarang motif, namun motif yang memiliki unsur-unsur mistis.

Motif kangkung setingkes
Kemudian ada motif “Kangkung Setingkes” yang berarti persatuan dan kesatuan. Sebagaimana makna “Kangkung” adalah tumbuhan yang banyak dijumpai di Kabupaten Banyuwangi sebagai sayuran yang kerap di konsumsi rakyat karena bergizi. Sedangkan “Setingkes” berarti diringkes atau disatukan dalam satu ikatan. Sehingga kangkung setingkes bisa dimaknai sebagai kebersamaan warga Banyuwangi yang diikat menjadi kuat 
Batik Banyuwangi Motif sembruk cacing
Motif sembruk cacing
Selain itu ada Motif Sembruk Cacing mempunyai motif seperti cacing dan motif Gedegan seperti gedeg (anyaman bambu). Motif-motif batik yang ada ini merupakan cerminan kekayaan alam yang ada di Banyuwangi. Motif batik seperti di Banyuwangi ini tidak akan ditemui di daerah lain dan merupakan khas Banyuwangi.
Motif gedegan
Terdapat tidak kurang 22 motif batik, dari keseluruhan 44 motif Banyuwangi, yang disimpan di dalam Museum Budaya Banyuwangi. Ke 22 motif batik tersebut diantaranya adalah Gajah Oling, Kangkung Setingkes, Alas Kobong, Blarak Semplak, Gringsing, Semanggian, Sisik Papak, Kawung, Ukel, Moto Pitik, Sembruk Cacing, Umah Tawon, Kopi Pecah, Gedheg'an, Gajah Mungkung, Paras Gempal, Srimpet, Wader Kesit, Lakaran, Juwono, Garuda Mungkur dan Sekar Jagad.

SENTRA BATIK DI BANYUWANGI
Salah satu tempat yang menjadi sentra batik di Banyuwangi adalah desa Kemiren, di Kecamatan Glagah. Di desa adat ini, masyarakatnya masih menyimpan batik motif asli Kemiren yang berusia ratusan tahun.

Di Kemiren terdapat banyak motif batik asli suku Using. Diantaranya, Sembruk cacing, gajah oling, Umah tawon, kopi pecah, gedheg'an, gajah mungkung, paras gempal, srimpet, wader kesit, kangkung setingkes, lakaran, juwono, gringsing, garuda mungkur dan sekar jagad.

Motif batik tulis asli Kemiren ini hingga saat ini masih dipertahankan. Namun beberapa diantaranya yang memiliki tingkat kerumitan pembuatannya sulit untuk ditiru pengrajin saat ini. Seperti motif gringsing yang guratan motifnya kecil dan memanjang yang pengerjaannya menggunakan canting berukuran kecil. Begitu pula degradasi pewarnaan.

Selain itu sentra batik di Banyuwangi terdapat di Kelurahan Temenggungan, Kecamatan Banyuwangi, Kecamatan Kabat, Kecamatan Cluring dan Kecamatan Sempu

Di Kecamatan Kabat terdapat Batik Pringgokusumo di Desa Labanasem. Pembuatan batik di sini lebih mirip sebuah industri rumahan, dimana terdapat satu ruang pamer, tempat pembuatan batik cetak, penjemuran dan pencelupan.
Batik yang sudah diwarnai, sedang dijemur.
FESTIVAL BATIK
Sebagai bentuk keseriusan Pemkab Banyuwangi dalam melestarikan dan mengembangkan kekayaan khasanah budaya lokal, khususnya kerajinan batik, sejak dua tahun ini diselenggarakan kegiatan Festival Batik Banyuwangi. Pada penyelenggaraan pertama pada tahun 2013 mengangkat tema motif "Gajah Oling", sedangkan pada tahun 2014 mengangkat motif "Kangkung Setingkes".

Festival Batik Banyuwangi, Fashion of the Pedestrian.
Meriahnya suasana Fashion of the Pedestrian

Dalam ajang Banyuwangi Batik Festival (BBF) 2014 digelar acara "Fashion on the Pedestrian" alias peragaan busana batik di trotoar. Acara ini digelar di trotoar sepanjang Taman Blambangan, salah satu taman hijau di daerah yang  berjuluk "The Sunrise of Java" ini, diikuti oleh tidak kurang 270 model amatir dari berbagai daerah di Banyuwangi. Sebagai juri adalah desainer batik  Priscilla Saputro, yang juga pernah merancang busana saat gelaran Miss Universe.

Serunya peragaan busana di Fashion of the Pedestrian

Rangkaian acara BBF lainnya adalah lomba desain motif, lomba mencanting batik, dan lomba desain busana batik. Dan acara puncak Banyuwangi Batik Festival 2014 bakal digelar Sabtu malam (20/9) dengan peragaan busana yang diisi sejumlah bintang tamu, antara lain Puteri Indonesia Elvira Devinamira, Yuni Shara, Ayu Azhari, dan para pramugari Garuda Indonesia.

Anak-anak peserta Lomba mencanting
Putri Indonesia 2014 Elvira Devinamira ikut belajar mencanting
Malam puncak Banyuwangi Batik Festival di Gelanggang Gasibu, Banyuwangi.
Bupati Banyuwangi, Azwar Anas tampil bersama Putri Indonesia 2014
Malam puncak Banyuwangi Batik Festival 2014 di Gelanggang seni dan Budaya (Gesibu) Blambangan.

                                                      Penampilan Yuni Shara yang memukau



loading...

4 komentar

artikel yang bagus gan , salam sukses

This comment has been removed by a blog administrator.

Terima kasih gan atas kunjungannya.

informasinya lengkap banget matur nuwun bos

Back To Top